Budidaya Vanili (Emas Hijau) Dengan Mudah Dan Menguntungkan

Petanimillenial.com - Cara Budidaya Vanili Dengan Mudah Dan Menguntungkan. Pada masa kejayaanya buah vanili harganya sangat melambung tinggi, bahkan harga vanili per 1 kg nya saat itu bisa mencapai 300-400 ribu. Namun tahun-tahun belakangan harga vanili turun drastis hinga mencapai level 50-100 ribu per kg nya.

TEKNIS BUDIDAYA DURIAN DENGAN PRODUK ORGANIK NASA

Saat ini, permintaan dan harga durian tergolong tinggi, karena memberikan keuntungan menggiurkan bagi siapa saja yang membudidayakan. Sehingga bertanam durian merupakan sebuah prospek usaha agribisnis yang bagus. Cara bertanam durian yang baik merupakan pintu gerbang untuk menuju sukses. PT. Natural Nusantara membantu alternatif solusi bagaimana teknis budidaya durian secara intensif, sehingga terjadi peningkatan hasil secara K- 3, yaitu Kuantitas, Kualitas dan Kelestarian lingkungan.

12 Tipe Tumbuhan Hias Gantung Ini Dapat Mempercantik Suasana Rumah

Bahagia berkebun serta memandang mekarnya bunga di halaman? Hobi menanam bunga memanglah identik dengan keelokan, atmosfer fresh serta bau semerbak yang membuat perasaan bahagia riang. Tetapi bila keadaan rumah ataupun taman tidak membolehkan, tumbuhan hias gantung dapat jadi pemecahan peningkat semangat serta keelokan di rumah.

Proses Penggolahan Gula Aren

Proses Penggolahan Gula Aren. Gula aren adalah gula yang dihasilkan dari penyadapan pohon aren atau nira. Gula aren sering juga disebut gula jawa. Seperti pernah saya tulis di artikel saya yang terdahulu, pohon aren adalah pohon yang sangat serbaguna, karena dari semua yang ada dipohon aren dapat dimanfaatkan.

Menjadi Milyarder Hanya Menjadi Petani Umbi-umbian

Budidaya porang belakangan ini semakin diminati para petani. Permintaan pasar akan umbi dari tanaman berkhasiat ini membuat banyak orang berlomba-lomba mempelajari cara budidaya porang.

Showing posts with label Umbi-umbian. Show all posts
Showing posts with label Umbi-umbian. Show all posts

Thursday, March 18, 2021

Beberapa Penyebab Tanaman Porang busuk dan Cara Pencegahannya

PetaniMillenial.com - Porang masih menjadi tren pertanian saat ini, bukan hanya karena soal harga dan adanya pasar tapi juga jadi solusi pertanian didaerah dataran tinggi. Terlebih pergantian musim yang tidak menentu, porang menjadi tanaman yang kuat dimusim kering.

Ada kendala yang kini mulai jadi keresahan petani porang yaitu porang busuk, porang dimakan ulat, batang porang menguning, tanaman porang membusuk, daun porang kering mengapa itu terjadi dan bagaimana menanganinya?

Berikut penyebab dari beberapa masalah porang diatas, yaitu:


 

1. Terlalu lembab
Porang asalnya adalah tanaman liar yang mampu beradaptasi dengan baik dilingkungan dengan kelembaban kurang hingga kering. Terlalu banyak air malah akan berefek buruk pada tanaman porang, itulah sebabnya tanaman porang lebih agus ditanam didataran tinggi.

Cara penanganan:
Jika menanam porang di lingkungan dengan sumber air dan kelembaban tinggi, maka buatkan pundukan yang tinggi untuk tanaman porang yang memungkinkan batang porang jika dilalui air tidak tergenang.

Jika menanam dipolybag, maka usahakan jangan terlalu sering diberi air cukup tanah terlihat basah maksimal 1 kali sehari saja.

2. Jarak tanam sempit
Jarak tanam terlalu sempit tidak bagus untuk tanaman berdaun lebar, hal itu dapat menutupi sinar matahari masuk ke tanah akibatnya batang berjamur dan busuk, sinar matahari penting untuk mengontrol kelembaban.

Cara penanganan:
Tanam porang dengan jarak tertentu dimana matahari dapat menyinari tanah batang porang. Berdasarkan berbagai sumber jarak tanam yang pas yautu 1m x 30 cm. 1 meter jarak samping dan 30 cm berbaris jika menggunakab pundukan dilahan terbuka. Tidak terkecuali pada porang polybag.

Untuk yang sudah terlanjur, menurut kami daripada nanti berefel buruk lebih baik di pindahkan dan buatkan jarak tanam baru.

3. Katak yang ditanam masih muda
Penyebab benih tidak tumbuh bertunas dan busuk salah satunya adalah katak benih yang ditanam masih muda.

Cara Penanganan:
Pastikan katak yang ditanam sudah layak tanam, menurut petani porang berpengalaman katak tanam layak porang yaitu yang jatuh langsung dari pohonnya untuk memastikan dapat ditanam dengan baik.

4. Umbi yang ditanam belum habis masa istirahat atau dormannya.
Menanam porang mudah perawatannyapun mudah, namun menanam porang harus mengikuti sedikita aturan agar dapat tumbuh dengan baik. Porang memiliki masa istirahat setelah dipanen, artinya tidak dapat langsung ditanam, porang yang belum siap tanam dan dipaksakan bisa jadi sebab porang membusuk tidak tumbuh.

Cara Penanganan:
Ikuti aturan penanaman, tanam porang dibulan 9 dan paling lambat bulan 10. Pastikan be ih porang yang akan ditanam sudah melewati beberpa bulan masa panen.

5. Umbi tanaman yang masih seger/blum masa panen.

Nah bagi anda para pemula jika ingin membeli benih porang, jangan membeli atau menanam benih porang hasil caplok dari porang yang batangnya masih hidup segar atau belum masa panen. Gunakan benih porang dari hasil panen yang benar dan baik. Seperti poin 4 porang memiliki masa istirahat apalagi jika langsung di ambil dari batang segar.

6. Penyimpanan umbi
Tidak kalah penting penyimpanan umbi hasil panen, jangan disekap ditempat dimana sirkulasi udara tertutup, pastikan umbi disimpan ditempat sirkulasi udara baik atau sedikit mendapat penyinaran matahari, umbi tidak ditumpuk padat.

Cara penanganan:
Pastikan tempat penyimpanan tidak lembab, jika anda membeli umbi dengan pengiriman jarak jauh gunakan kardus atau bahan dimana tidak terlalu kedap udara yang membuat umbi atau benih disekap.

7. Umbi keinjak sehingga umbi penyok rusak bagian dalamnya.

Hati-hati jangan sampai benih keinjak penyok yang membuat bagian dalamnya koyak, ini akan berakhir menjadi busuk atau tidak tumbuh ketika ditanam.

8. Selain cara-cara penangan diatas,
Jika menemukan umbi porang dimakan ulat atau rusak, segera dipisahkan, dijemur dan dipotong bagian yang rusak agar tidak menulari yang lain.

Kesimpulannya:
Penyebab tanaman porang busuk yaitu:

  • Terlalu lembab
  • Jarak tanam sempit
  • Katak yang ditanam masih muda
  • Umbi yang ditanam belum habis masa istirahat atau dormannya
  • Umbi tanaman yang masih seger/blum masa panen.
  • Penyimpanan umbi tidak baik
  • Umbi keinjak sehingga umbi penyok rusak bagian dalamnya

Bisa tambahkan tips dan pengalaman anda dibawah, terimakasih.

 

Sunday, March 14, 2021

Cara Budidaya Porang Dan Jenis Porang Yang Punya Nilai Ekonomi Tinggi

Pohon Porang

Porang merupakan tumbuhan tipe umbi yang bernilai ekonomi besar. Tumbuhan ini terkenal sebab cerita petaninya yang jadi miliarder sehabis sukses bisnis ekspor porang.


Kesuksesan si petani pasti tidak terlepas dari belajar metode tanam porang yang benar sekalian ketahui tipe porang yang laku di pasaran.

Bisa jadi sebagian warga Indonesia masih asing dengan tumbuhan satu ini. Di sebagian wilayah di Jawa, tumbuhan porang diketahui pula dengan nama iles- iles, suatu tumbuhan berjenis umbi dari spesies Amorphophallus Muelleri Blume.

Tumbuhan yang masih dikira liar ini memiliki banyak glukomannan, suatu zat gula lingkungan serta serat larut dari ekstrak pangkal tumbuhan.

Ekstrak ini setelah itu terbuat jadi tepung mannan yang bisa digunakan buat kebutuhan industri pangan semacam pembuatan konnyaku ataupun shirataki.

Tepung mannan pula banyak digunakan oleh industri farmasi, kertas, tekstil, karet, cat, kosmetik, plastik, pemurnian mineral, serta penjernihan air.

Tubuh Karantina Pertanian mengatakan tumbuhan porang bernilai strategis sebab memiliki kesempatan yang lumayan besar buat ekspor.

Tercatat, ekspor porang pada 2018 tercatat sebanyak 254 ton, dengan nilai ekspor Rp11, 31 miliyar ke Jepang, Cina, Vietnam, Australia, serta yang lain.

Dengan kemampuan ekonomi sebesar itu, sayangnya sepanjang ini porang belum banyak dibudidayakan walaupun berkembang produktif di Pulau Jawa. Buat itu, kesempatan membudidayakan porang pasti dapat dimanfaatkan buat menaikkan pundi- pundi rupiah Kamu.

Metode Tanam Porang yang Benar

A. Ketentuan Budidaya Tumbuhan Porang

Saat sebelum menanam terdapat 3 perihal yang wajib jadi atensi semacam berikut.

Tanah: Kriteria tanah buat menanam porang haruslah gembur, tidak sangat basah dengan kandungan pH tanah berkisar 6 sampai 7. Struktur tanah ialah pencampuran dengan tanah liat berpasir dan terbebas dari gulma.

Hawa: Hawa yang sesuai buat menanam porang merupakan dataran besar dengan ketinggian 100 sampai 600 mdpl, dengan kebutuhan sinar matahari yang lumayan.

Area: Tumbuhan porang memerlukan tumbuhan lain buat berkembang ialah inang ataupun tempat tumbuhan porang bernaung. Tipe tumbuhan yang baik menaungi tumbuhan porang merupakan pisang, jahe, pinang, mahoni, jati, serta sonokeling.

B. Tahapan Menanam Porang

Sehabis mengenali ketentuan budidaya porang, berikut tahapan menanam porang:

1. Bilas lahan

Keberadaan gulma di lahan hendak mengusik perkembangan tumbuhan porang. Kamu dapat menimbun rumput yang tercabut sampai membusuk di dalam tanah buat dimanfaatkan selaku pupuk natural.

2. Waktu Penanaman

Terdapat 2 masa waktu yang pas menanam porang. Bila memakai biji, masa hujan mulai Oktober sampai Desember merupakan waktu terbaik buat menanam porang.

Buat menanamnya, kamu wajib terlebih dulu melaksanakan pembibitan dengan menanam biji dalam polybag.

Bila pembibitan tidak hanya biji, hingga masa kemarau merupakan waktu terbaik buat metode menanam porang dari katak. Kamu tidak membutuhkan polybag bila menanam memakai umbi ataupun katak.

3. Jarak Tanam

Ada perbandingan jarak tanam pada tipe bibit porang. Jarak tanam ini hendak mempengaruhi pada waktu panen.

Bila menanam memakai tipe bibit katak hingga jarak tanam yang sempurna berkisar 35 sampai 80 centimeter, sebaliknya buat tipe umbi berkisar 35 sampai 90 centimeter.

Tetapi jarak tanam ini dapat diperlebar cocok kemauan apabila tipe umbi yang ditanam berdimensi lumayan besar.

Akumulasi ataupun perlebaran jarak hendak terus menjadi mempermudah proses panen dan membuat tumbuhan porang berbuah lebih banyak.

4. Metode menanam porang

Saat sebelum menanam, siapkan lahan bertanam porang terlebih dulu. Berikut langkah- langkah mempersiapkan lahan tanam buat porang:

Siapkan ajir ataupun batang bambu buat menegakkan tanaman

Buat jarak antar ajir 1 m x 1 m spesial buat bibit umbi serta katak

Setelahnya buat lubang tanam dengan dimensi 20 centimeter x 20 centimeter x 20 centimeter. Tetapi Kamu bisa menyesuaikannya dengan dimensi bibit yang dipakai

Masukkan bibit porong ke dalam lubang tanam dengan letak bakal tunas menghadap atas

Tutup lubang tanam dengan tanah setebal 3 cm

Selaku catatan, apabila memakai biji tipe katak hingga mata tunas jangan dibalik supaya tumbuhan bisa berkembang dengan baik.

Bila memakai biji, masukkan pangkal ke dalam lubang secara hati- hati supaya pangkal tumbuhan tidak rusak serta yakinkan menutup lubang dengan rata.

Bila memakai bibit umbi, Kamu tidak butuh sangat memedulikan peletakan bakal tunas menghadap atas ataupun dasar.

Pemberian pupuk dasar dicoba saat sebelum umbi ditanam dengan memakai pupuk bokashi yang dicampur dengan top soil sebanyak separuh kilo per lubang. Sebaliknya buat bibit katak, pupuk bokashi dicampur pada tanah dekat ajir.

C. Metode Pengembangbiakan Porang

Budidaya tumbuhan porang bisa dicoba secara vegetatif serta generatif. Paling tidak terdapat 3 metode buat mengembangbiakkan tumbuhan porang.

1. Pengembangbiakan Bintil ataupun Katak

Bibit katak tidaklah katak hewan, melainkan bintil porang yang timbul pada pangkal serta tangkai daun bercorak cokelat kehitaman.

Porang katak umumnya timbul dikala masa panen, katak setelah itu ditaruh hingga masa penghujan datang, kemudian tanam katak pada tanah yang sudah disiapkan.

2. Pengembangbiakan Biji ataupun Buah

Dalam kurun waktu 4 tahun porang hendak berbunga, setelah itu hendak berganti jadi buah ataupun biji. Satu tongkol buah sanggup menciptakan 250 butir yang bisa digunakan selaku bibit tetapi wajib disemai terlebih dulu.

3. Pengembangbiakan dengan Umbi

Buat porang yang berdimensi kecil dapat diperoleh dari hasil pengurangan tumbuhan porang yang telah rapat. Hasil pengurangan tumbuhan porang ini dapat dimanfaatkan kembali selaku bibit.

Sebaliknya buat umbi porang yang berdimensi besar, Kamu bisa membelahnya terlebih dulu jadi sebagian bagian. Setelahnya bagian itu dapat ditanam pada lahan yang sudah disiapkan.

D. Pemupukan Tumbuhan Porang

Pupuk yang bagus buat tumbuhan porang merupakan memakai pupuk organik.

Pupuk organik terfermentasi umumnya digunakan pada sesi dini pemupukan, sebaliknya pupuk anorganik semacam NPK diberikan pada dikala tumbuhan porang berkembang besar.

Waktu sempurna buat memupuk tumbuhan porang merupakan sehabis lahan disiangi, sehingga nutrisi bisa terserap sempurna. Proses penyiangan ialah aktivitas pencabutan gulma yang terletak pada sela tumbuhan sekalian menggemburkan tanah.

Tipe Porang yang Laku di Pasaran

Porang tidak memiliki tipe tertentu, tetapi terdapat 4 tumbuhan yang menyamai persis porang sampai susah dibedakan.

Untuk pendatang baru yang membudidayakan porang, mungkin besar hendak terkecoh dari wujud daun, batang, serta yang lain. 4 tumbuhan seragam porang di antara lain, ialah:

Suweg( Amorphophallus campanulatus forma hortensis)

Walur( Amorphophallus campanulatus forma sylvestris)

Iles- iles puti( Amoraphophallus variabilis)

Blodor

Berikut identitas yang membedakan tumbuhan porang dengan 4 tumbuhan yang lain yang kerap rancu disamakan:

Porang:

Pohon Porang


Daun lebar dengan ujung daun lancip serta bercorak hijau muda

Kulit batang porang lebih halus serta bercorak belang hijau putih

Umbi pada porang tidak mempunyai bintil serta berserat halus bercorak kuning

Ada katak( bibit porang) di tiap pertemuan cabang

Suweng:

Pohon Suweg



Daun lebih kecil dengan ujung daun lancip bercorak hijau muda mengilap

Kulit pada batang terasa lebih agresif serta bercorak belang hijau putih

Umbi mempunyai bintil dengan serat halus bercorak putih

Tidak terdapat katak di tiap pertemuan cabang

Walur:

Daun kecil dengan ujung daun lancip bercorak hijau muda mengilap

Kulit batang agresif serta bercorak cenderung ungu hijau dengan garis- garis putih

Ada banyak bintil pada umbi serta terasa agresif, tetapi serat terasa halus bercorak putih

Tidak terdapat katak di tiap pertemuan cabang

Iles- iles putih:

Daun kecil dengan ujung runcing bercorak hijau tua

Kulit batang halus dengan warna keunguan

Ada bintil pada permukaan umbi, serat umbi terasa halus

Tidak terdapat katak di tiap pertemuan cabang

Perbandingan sangat mencolok merupakan, tumbuhan porang mempunyai bubil ataupun katak pada tiap pertemuan cabang daun. Tanpa terdapatnya bubil ataupun bibit porang, tumbuhan porang susah dibedakan.

Belajar metode menanam porang serta tipe porang yang laku dipasaran dapat jadi referensi kamu mengawali bisnis porang. Pasti trial and error hendak terjalin dalam proses menanam, tetapi dengan terus menggali data serta berupaya, usaha kamu tentu berbuah hasil. Selamat berupaya.

Wednesday, March 3, 2021

Mengenal Tanaman Porang, Tanaman yang Bikin Banyak Petani Kaya Mendadak

Petanimillenial.com.Tanaman porang tengah jadi perbincangan. Dahulu, tanaman jenis umbi-umbian ini hampir tak dilirik untuk dibudidaya. Bahkan di beberapa daerah, porang sering dianggap sebagai makanan ular. Umbi dari porang banyak dicari di pasaran luar negeri, seperti Jepang dan Korea. Tepung umbinya dipakai sebagai bahan baku kosmetik dan obat. Di Madiun, semenjak dibudidayakan petani dari tahun 1970-an, porang menjadi komoditas tanaman perkebunan yang menjanjikan bagi petani setempat. Harga porang iris kering yang terus melonjak dari tahun ke tahun menjadikan banyak petani yang banting setir menanam porang. Dikutip dari harian Kompas, 7 Mei 2013, hampir semua hasil umbi porang di Madiun diekspor sebagai bahan baku ramen atau mi tradisional Jepang, serta untuk bahan konyaku dan kosmetik. Namun, petani di Madiun menjual dalam bentuk umbi basah sehingga harganya rendah, sekitar Rp 2.500 per kilogram (kg). Setiap 1 hektar tanaman porang menghasilkan umbi basah hingga 16 ton, atau mendatangkan penghasilan sekitar Rp 40 juta.

Umbi Porang

 

Baca juga:

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenal Porang, Tanaman yang Bikin Banyak Petani Jadi Miliarder", Klik untuk baca: https://money.kompas.com/read/2020/02/05/130900126/mengenal-porang-tanaman-yang-bikin-banyak-petani-jadi-miliarder?page=all.
Penulis : Muhammad Idris
Editor : Sakina Rakhma Diah Setiawan

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

Baca Juga: Menjadi Milyarder Hanya Menjadi Petani Umbi-umbian

Pendapatan yang diterima petani lebih besar bila bisa memberikan nilai tambah pada umbi porang. Caranya dengan mengolah jadi chips (irisan tipis) atau tepung. Chips porang dihargai hingga Rp 27.000 per kg dan tepung porang dihargai hingga Rp 600.000 per kg. Petani porang di Madiun pun menerima bantuan tiga alat pengolah porang jadi chips dari pemerintah pusat. Beberapa petani bahkan kaya-raya berkat tanaman ini. Paidi contohnya, petani porang asal Madiun yang sebelumnya berprofesi sebagai pemulung ini menjadi miliarder berkat porang. Kesuksesannya tak dibawa sendiri, dia juga mengajak petani-petani di kampung halamannya menanam porang. Awal mula perkenalannya dengan porang saat dia bertemu temannya di Desa Klangon, Kecamatan Seradan, Kabupaten Madiun. Di daerah itu, banyak petani membudidayakan porang. Dari informasi di internet, porang banyak dicari perusahaan-perusahaan besar dunia. "Setelah saya cek, ternyata porang menjadi bahan makanan dan kosmetik yang dibutuhkan perusahaan besar di dunia," ungkap PAIDI PORANG . Melihat peluang yang besar, dirinya pun berinisiatif menanam porang di kampung halamannya. Porang rupanya tumbuh subur di lahan perbukitan di desanya meski ditanam di bawah pohon jati. 

Pohon Porang

 

Baca Juga: Budidaya Vanili (Emas Hijau) Dengan Mudah Dan Menguntungkan

Dalam satu hektar, Paidi bisa memanen umbi porang hingga 70 ton. Selain itu, di Jawa Timur, mulai banyak bermunculan pabrik pengolahan porang untuk diekspor. Ditanya omzet yang ia dapatkan dari pengembangan porang di Desa Kepel, Paidi mengatakan sudah mencapai miliaran rupiah. "Sudah di atas satu miliar," kata Paidi.

Tanaman porang tengah jadi perbincangan. Dahulu, tanaman jenis umbi-umbian ini hampir tak dilirik untuk dibudidaya. Bahkan di beberapa daerah, porang sering dianggap sebagai makanan ular. Umbi dari porang banyak dicari di pasaran luar negeri, seperti Jepang dan Korea. Tepung umbinya dipakai sebagai bahan baku kosmetik dan obat. Di Madiun, semenjak dibudidayakan petani dari tahun 1970-an, porang menjadi komoditas tanaman perkebunan yang menjanjikan bagi petani setempat. Harga porang iris kering yang terus melonjak dari tahun ke tahun menjadikan banyak petani yang banting setir menanam porang. Dikutip dari harian Kompas, 7 Mei 2013, hampir semua hasil umbi porang di Madiun diekspor sebagai bahan baku ramen atau mi tradisional Jepang, serta untuk bahan konyaku dan kosmetik. Namun, petani di Madiun menjual dalam bentuk umbi basah sehingga harganya rendah, sekitar Rp 2.500 per kilogram (kg). Setiap 1 hektar tanaman porang menghasilkan umbi basah hingga 16 ton, atau mendatangkan penghasilan sekitar Rp 40 juta.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenal Porang, Tanaman yang Bikin Banyak Petani Jadi Miliarder", Klik untuk baca: https://money.kompas.com/read/2020/02/05/130900126/mengenal-porang-tanaman-yang-bikin-banyak-petani-jadi-miliarder?page=all.
Penulis : Muhammad Idris
Editor : Sakina Rakhma Diah Setiawan

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L
Tanaman porang tengah jadi perbincangan. Dahulu, tanaman jenis umbi-umbian ini hampir tak dilirik untuk dibudidaya. Bahkan di beberapa daerah, porang sering dianggap sebagai makanan ular. Umbi dari porang banyak dicari di pasaran luar negeri, seperti Jepang dan Korea. Tepung umbinya dipakai sebagai bahan baku kosmetik dan obat. Di Madiun, semenjak dibudidayakan petani dari tahun 1970-an, porang menjadi komoditas tanaman perkebunan yang menjanjikan bagi petani setempat. Harga porang iris kering yang terus melonjak dari tahun ke tahun menjadikan banyak petani yang banting setir menanam porang. Dikutip dari harian Kompas, 7 Mei 2013, hampir semua hasil umbi porang di Madiun diekspor sebagai bahan baku ramen atau mi tradisional Jepang, serta untuk bahan konyaku dan kosmetik. Namun, petani di Madiun menjual dalam bentuk umbi basah sehingga harganya rendah, sekitar Rp 2.500 per kilogram (kg). Setiap 1 hektar tanaman porang menghasilkan umbi basah hingga 16 ton, atau mendatangkan penghasilan sekitar Rp 40 juta.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mengenal Porang, Tanaman yang Bikin Banyak Petani Jadi Miliarder", Klik untuk baca: https://money.kompas.com/read/2020/02/05/130900126/mengenal-porang-tanaman-yang-bikin-banyak-petani-jadi-miliarder?page=all.
Penulis : Muhammad Idris
Editor : Sakina Rakhma Diah Setiawan

Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat:
Android: https://bit.ly/3g85pkA
iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

Friday, February 19, 2021

Menjadi Milyarder Hanya Menjadi Petani Umbi-umbian

Budidaya porang belakangan ini semakin diminati para petani. Permintaan pasar akan umbi dari tanaman berkhasiat ini membuat banyak orang berlomba-lomba mempelajari cara budidaya porang.

 

Porang adalah salah satu tanaman jenis umbi-umbian yang bernilai tinggi. Kandungan zat glukomanan dalam porang sangat bermanfaat untuk kesehatan.

Di pasaran porang basah dibanderol dengan harga antara Rp. 9.000 – Rp. 10.000 per kg, sedangkan porang kering bisa diekspor dengan harga sekitar Rp. 200.000 – Rp. 300.000 per kg.

Budidaya porang di lahan terbuka dapat Anda lakukan dengan memperhatikan langkah berikut ini.

Menyiapkan Lahan Terbuka

Porang yang ditanam di lahan terbuka dapat memberikan hasil yang lebih besar serta kualitasnya pun lebih tinggi.

Menyiapkan lahan terbuka untuk tempat menanam porang juga cukup mudah, Anda hanya perlu membersihkan gulma dan melakukan pembajakan lahan agar tanah menjadi gembur.

Siapkan lubang tanam setelah tanah selesai dibajak. Jarak lubang tanam sebaiknya 25 x 50 cm atau 25 x 60 cm. Isi setiap lubang dengan sekam dan pupuk kompos sehingga porang bisa tumbuh dengan optimal.

Budidaya porang sebaiknya dilakukan dengan sistem monokultur agar hasil lebih maksimal.

Menanam Porang

Menanam porang sebaiknya dilakukan pada awal musim hujan sekitar Oktober hingga Desember.

Lakukan pembibitan dalam polybag terlebih dahulu jika Anda memilih metode penanaman menggunakan biji. Namun Anda tidak perlu melakukan pembibitan apabila metode yang Anda pilih adalah penanaman porang dengan menggunakan umbi atau katak.

Tanaman porang umumnya hanya bisa hidup sekitar 5 bulan saja sebab setelah bulan kelima porangakan menguning dan kemudian mati. Tanaman porang yang mati itu sekaligus ditandai dengan katak pada tangkai daun langsung berjatuhan.

Katak yang dimaksud bukan nama hewan melainkan bintil porang yang muncul di pangkal dan tangkai daun. Katak berwarna cokelat kehitaman ini bisa disimpan hingga musim hujan tiba untuk ditanam kembali.

Katak juga bisa dijual dengan harga yang lumayan tinggi Rp. 11.000 – Rp. 15.000 per kg.

Sebab itu, banyak juga yang melakukan cara menanam porang dari katak.

Merawat Tanaman Porang


Sama seperti tanaman pada umumnya, setelah ditanam porang juga harus dirawat secara rutin. Perawatan tanaman porang terdiri dari beberapa tahapan mulai dari membersihkan gulma, meninggikan guludan, memberikan pupuk dan melakukan penjarangan.

Membersihkan Gulma


Gulma yang tumbuh di sekitar tanaman porangakan mengganggu pertumbuhan tanaman ini. Oleh sebab itu Anda harus secara rutin membersihkan gulma agar pertumbuhan porang tidak terganggu.

Meninggikan Guludan

Peninggian guludan dilakukan dengan cara menimbun pangkal batang porang dengan tanah. Tujuan meninggikan guludan ini agar batang tanaman porang dapat berdiri tegak dan perkembangan umbi porang bisa lebih cepat.

Memupuk Tanaman Porang

Cara budidaya porang ini membutuhkan dua kali proses pemupukan. Pemupukan pertama dilakukan sebelum porang ditanam.Jenis pupuk yang digunakan adalah pupuk organik kompos yang difermentasi terlebih dahulu.

Proses pemupukan kedua dilakukan saat tanaman porang sudah mulai tumbuh. Jenis pupuk yang digunakan saat proses pemupukan kedua ini bisa pupuk organik atau pupuk anorganik NPK/TSP. Tanaman porang biasanya hanya membutuhkan sedikit pupuk anorganik.

Melakukan Penjarangan

Proses penjarangan ini sangat perlu dilakukan jika ada terlalu banyak tanaman porang dalam sebuah lubang. Hal tersebut bisa terjadi karena satu bibit porang bisa menghasilkan hingga 3-4 batang porang.

Proses penjarangan ini perlu dilakukan agar umbi porang bisa tumbuh lebih besar. Karena ini merupakan cara budidaya umbi porang di lahan terbuka yang cukup baik hasilnya.

Panen Porang

Cara budidaya porang agar cepat panen adalah dengan menanam bibit porang dari bibit umbi. Karena bisa mulai dipanen saat umurnya sudah mencapai 7 bulan sejak masa tanam.

Namun porang yang ditanam dari bibit katak biasanya membutuhkan waktu lebih lama, agar bisa dipanen sekitar 18-24 bulan sejak masa tanam.

Proses panen porang dilakukan dengan cara menggali umbi porang.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Search This Blog